Yang Baru Mau Pertama Kali Belanja di Lotte Mart Wholesale Baca Ini!

Update 28 Juli 2017 :

Setelah mendapatkan dua komen “galak” (lihat di kolom komentar) dan mungkin makin banyak komen “galak” lainnya, saya akan coba kasih tambahan penjelasan ya. Tulisan ini tidak berusaha memojokan Lotte Mart Wholesale, saya hanya menyampaikan kejadian yang alami dan poin pembelajaran dari situ (lihat paling bawah). Emang saya kurang update jadi gak tau aturan “unik” yang ada di Lotte, ya bilang aja saya Ndeso :p
Setelah kejadian ini saya gak pernah ke Lotte lagi, jadi gak tau deh perkembangannya apakah sudah lebih informatif atau belum sejak kejadian ini. Btw ini 2 tahun yang lalu loh. Jadilah pembaca yang cerdas dengan melihat tanggal tulisan :p.

 

Mungkin saya yang kurang gaul atau memang Lotte Mart Wholesale memang “unik“. Tulisan ini semata-mata berharap jika Anda belum pernah kesana, maka tidak perlu mengalami kejadian seperti yang saya alami. 🙂

Atas pesan di whatsapp dari istri tercinta, saya menawarkan diri untuk membeli bahan-bahan yang kurang untuk pembuatan Kue Lontar Lestari. Sedikit sih cuman coklat. Karena rute pulang kebetulan lewat Lotte Mart Wholesale dan belum pernah berbelanja disitu, maka diputuskanlah untuk mampir. Parkir gratisnya pun menggoda sih 😛



Seperti pada umumnya tempat belanja hypermarket/supermarket, jika kita bawa barang dari luar maka dititipkan di penitipan barang. Karena saya bawa laptop jadinya saya minta izin untuk dibawa saja. Aturan disini resleting tas kita diberi semacam gembok, mungkin maksudnya biar tidak membawa barang dari dalam untuk dimasukan ke dalam tas. Oke, nice ini aman bagi pihal Lotter walau agak ribet untuk customer.

Masuk ke area perbelanjaan seperti masuk ke dalam gudang yang sangat besar. Gudang, iya gudang, karena stock inventory diletakan dalam rak-rak super besar. Di bagian bawah barulah display dari produk-produknya. Dalam hati, kalau terjadi gempa atau salah taruh barang, kepala nih resikonya, bisa terkubur dus-dus barang yang jatuh dari bawah.

Setelah mencari-cari ke beberapa lorong, didapatlkan barang yang saya ingin beli. Nah mulai dari sini pengalaman “unik” saya rasakan. Masuk ke area kasir saya ditanya dengan ramah oleh petugas kasir.

Petugas Kasir : “Ada kartu membernya?”

Saya : “Ga ada”

Petugas Kasir : “Harus dengan kartu member Pak, kalau tidak ada tidak bisa transaksi”

Saya : #$@##@$^#& ***plongo***

Petugas Kasir : “Daftar aja dulu, gratis kok”

Saya : *masih agak mengerenyitkan jida “Daftarnya dimana?”

Petugas Kasir : “Di informasi sebelah situ”

Saya pun bergegas kesana, ke meja informasi yang katanya tempat pembuatan kartu member.

Saya : “Mba, kok ga ada pemberitahuan sih harus pake kartu member?”

Petugas Informasi : “Ada kok Pak di depan”

Saya : *mengisukan jidat *okelah mungkin saya kelewat baca “Oke mungkin saya kelewat”

Dan liat ini, di depan pintu masuk cuman ada informasi ini, kirain beneran ada tulisan semacam “Untuk Transaksi harus buat member card terlebih dahulu”


Dan proses pembuatan kartu member pun dilakukan. Syaratnya harus KTP Bogor. Waduh, kebayang kalau orang diluar Bogor mau belanja ga bisa dong ya. -_-‘

Beres kartu dibuat saya kembali ke kasir yang sudah berbaik hati menyimpankan barang belanjaan saya. Kemudian setelah scan barang saya, notanya pun jadi, saya diberi nota faktur penjualan + faktur pajaknya. Terus barang saya “dibegitukan” saja.

Saya : “Ga ada kantung ya mba?”

Petugas Kasir : “Disini memang ga menyediakan kantung plastik, kalau mau ada dus, disini memang ‘unik’ sih Pak”

Saya : **memandang nanar sama gembolan dan ga kebayang kalo ga bawa tas padahal saya pake motor** yanasiiib…

Saya pun bergegas pulang, logika saya jika diberikan “gembok” di tempat awal, harusnya dibuka di tempat yang sama. Lumayan memutar jalan ke tempat awal penitipan barang tadi dan sampai disana saya diberikan pengalaman unik lainnya.

Petugas Penitipan : “Pak, untuk membukanya di tempat informasi”

Saya : **Ya Allah, kenapa ga dibilang sih *ngooook

Dengan gondok luar biasa saya pun harus kembali ke tempat informasi tadi sambil ngedumel, kenapa ga dibilang sih. Dan setelah dibuka “gembok” tas saya lalu saya pun menyampaikan komplain atas “keunikan” yang saya alami saat berbelanja pertama kali di Lotter Mart Wholesale melalui form keluhan yang tersedia tidak jauh dari situ.

Karena penasaran sama keunikannya, saya pun googling, ternyata kebijakan tanpa kantong plastik itu sudah diberlakukan sejak namanya masih Makro. Dan baru tau juga kalau Lotte Mart Wholesale ditujukan untuk pembeli borongan, istilahnya ini supermarketnya grosiran dan semuanya serba melayani sendiri. Saya jadi ingat pas pulang ada sekumpulang ibu-ibu berebut lakban untuk melakbani dus-dusnya.

Oke, ini mungkin saya yang kurang cari informasi atau apa ya, menurut saya sih jika memang “unik” sebaiknya para pegawainya bisa menyampaikan informasinya dengan baik sehingga pengalaman belanja seseorang tetap terjaga baik. Kasarnya “manaketehe situ punya aturan kayak gitu, informasinya aja kurang, pegawainya aja ga informatif”.

Jadi kesimpulan yang saya dapat setelah berbelanja unik di Lotte Mart Wholesale adalah :

  1. Lotter Mart Wholesale ditujukan untuk pemborong partai besar, kalau beli dikit mending ke Giant/Alfamart/Indomaret/Alfamidi dan supermarket/minimarket lainnya deh. Ga rekomended untuk pembeli kelas kecil.
  2. Kalau situ pemborong atau di bisnis horeka, beli disini akan menguntungkan, soalnya faktur pajak penjualannya bisa direstitusi.
  3. Kalau ga punya KTP sekota, jangan harap bisa bertransaksi, siapkan KTP sekota!
  4. Hati-hati kepala, di area beli yang seperti masuk ke dalam gudang, bisa aja apes ada barang jatuh dari atas. Kalau perlu pake helm kali ya 😀
  5. Saran untuk manajemen, perlu training lagi pegawainya agar informatif mengingat aturan belanja disini ga biasa aliat unik dibandingkan dengan kompetitor.

Semoga tulisan saya bisa memberi pencerahaan buat yang mau belanja pertama kalinya di Lotte Mart Wholesale.

 

37 thoughts on “Yang Baru Mau Pertama Kali Belanja di Lotte Mart Wholesale Baca Ini!

  1. cuciiiaaaan deeeh Pay :p lumayaan lah yaa jadi ada materi buat update blog. aq jg pernah nyobain ke sono, tp balik badan karena mesti bikin kartu member…mengingat aq dateng nya mefeet banget mau tutup. ntar baru selesai bikin kartu, blm belanja tp udah keburu tutup gimenoong dong 😀
    nice inpoh…lain kali aq jg mau coba deh,,,katanya kalo utk belanja bulanan lbh hemat ssiih

    1. Harganya mah ga beda jauh sama Giant, malah kadang murahan Giant karena diskon *hasil observasi singkat sih.
      Di situ mah untung kalo kita usaha mba, karena PPN-nya bisa kita pake buat VAT OUT dari usaha kita, kelebihannya sih itu, lumayan kan klo belanja 10jt, PPN 1 juta,ntar motong PPN yang harus disetor VAT OUT – VAT IN. klo konsumen rumah tangga kurang banyak manfaatnya.

  2. Jangan lupa, waktu itu saya dateng kesana, jaket disuruh dibuka, diminta dititipkan.
    Wah mana cuma pake kaos dalem aja. Masa iya belanja cuma pake “kaos kutang”.
    Akhirnya balik badan, mending ke giant yasmin. Parkir gratis juga wakakak…
    btw nice share.. Salam.

  3. oohh kang pay, saya kira lottemart tuh sama kayak giant atau carrefour gitu, grosiran oke eceran pun no worry. pernah juga dulu ampir ampiran ke lottemart buat belanja lantaran penasaran.. tapi gak jadi dan gak pernah jadi.

    hadeuh.. untung baca ini dulu. mun taeun, malu-maluin nih hahaa

    1. hehe,..iya, katanya sih yg ginian cuman yang ada tulisan Wholesale-nya. Katanya ada 2 jenis, yg wholesale itu yang macam saya udah tulis, klo yang satu lagi kayak giant. Tapi di Bogor ga ada yang jenis satu lagi, hehe..adanya cuman yang wholesale.

  4. Lucu ya pak. Hari minggu yang lalu untuk pertama kalinya saya berbelanja ke Lottemart di kota saya. Memang terasa unik bagi kita yang baru pertama kali belanja di lotte mart

    1. iya kalau punya waktu senggang sih urus sini urus sana, klo lagi yang terburu-buru dan baru pertama kesini sih bakal kesel, hihi

  5. Sekedar info sahabat2 sekalian yang belum tahu. Ini sepengetahuan saya.

    LotteMart ada 2 jenis seperti layaknya Giant, ada Giant Express dan ada Giant Extra.

    Ada LotteMart Wholesale seperti yg sudah di share diatas. Sebenarnya lebih diperuntukan untuk pembelian partai besar, biasanya pedagang eceran atau pengusaha lainnya. Tapi tidak menutup kemungkinan pembelian untuk kebutuhan bulanan atau hajatan.

    Ada juga LotteMart Retail atau eceran. Ini konsepnya sama dengan supermarket pada umumnya.

    Biasanya membedakannya hanya dari logonya saja. Kalau LotteMart Wholesale, terdapat kata “Wholesale” dibawah tulisan LotteMart. Sedangkan yg retail hanya berlogo dengan tulisan LotteMart.

    Semoga bermanfaat 🙂

  6. Pengalaman yang sama.belanja ke makro(dulu) sekarang lottemart ngga dikasih kantong plastik akhirnya mesti nenteng belanjaan kiri kanan.mana belanjanya sedikit.malu bgt.kecewa karena pegawainya tidak ngasih tau.tp jd pengalaman buat saya

    1. sama-sama 🙂
      memang niat nulis ini biar orang-orang bisa liat dan tau. daripada udah kesana tapi ngalamin kejadian yg ga enak 😛

    1. ahahaha..jangan gitu dong pak, kesannya angker.
      tapi setelah dari situ saya googling memang lotte mart whole sale cocoknya buat orang yang belanja borongan alias grosiran, kurang cocok buat orang yang cuman belanja mingguan apalagi harian. bulanan masih oke lah, tapi ya tetep harus mborong belinya.

  7. dasar mental udik. mental alfamart (mini market). Beli dikit maunya banyak. kalian tahu kan gerakan yang namanya GO GREEN?? Kalian itu bukannya mengeluh tapi harusnya membantu dunia dari pemanasan global dengan mengurangi kantong plastik. DAN BUDAYAKAN BACA DULU SEBELUM BERTANYA. Coba deh kamu ke IKEA, paling langsung kalian hina2 lagi. Jadi tolong yang belajar untuk beca terlebih dahulu dan menghargai perubahan.

  8. Ahhhhhhh,, mungkin di sana aja yang ribet. Di Jogja gak perlu pakai kartu member kalau transaksi, nggak perlu digembok juga tasnya, pake plastik boleh juga. Dan setahu saya , kalau beli barang2 dengan kemasan kecil itu ada komplek tersendiri, jadi tidak satu lokasi dengan stock barang2, tempatnya nyaman kog..

  9. Saya kemaren rencana belanja bulanan di Lotte Grosir. Eh, pas tau harus bikin member card terpaksa balik lagi ke c4, soalnya ktpnya ilang ckckck

    1. Hi Mas Aditya,

      Jadi masih pake aturan belanja disana wajib punya member card ya?Thanks infonya.
      Mayan juga ya perasaannya, udah sampe, terus harus balik lagi, heu..

  10. Dan untuk pertama kali pengalaman belanja di lotte wholesale bekasi meni kaget pisan hehe sebelumnya tinggal dibogor awal tahn ini pindah ke cikarang nyari tempat belanja bulanan yg agak miring kek di ngesti bogor..tapi ternyata terkaget2 yg dpkir lebih murah nyatanya total rupiahnya lebih dari belanja bulanan biasanya setelah belanja disitu krena tax 10% nya itu..hikss ampun DJ..ah harus sengajain ke bogor lagi kek nya sambil halan2 eh jalan2…

    1. Iya, maka dari itu untuk belanja ke Lotte Wholesale sih cocoknya buat yg mau jualan lagi bukan end user karena klo buat jualan lagi tax-nya kan bisa saling nutupin. Gitulah, hidup Grand dan Ngesti!!! Orang Bogor banget sih belanjanya di Grand sama Ngestti, wkkkkk. Dua it the best in town deh 😀

  11. Ehmm.. Sebenernya dari sebelum pintu masuk sudah di filter dengan tulisan Wholesale di papan reklame, kemudian di depan toko juga ada tulisan HOREKA..
    Akan tetapi lebih baik lagi dari pihak Lotte Mart, sebagai tambahan pada kartu membernya dikasih RFID yaa.. Tapi output sensornya dibalik.. Alarm akan berbunyi ketika ada orang lewat tapi nggak ada sinyal RFID.. Jadi pegawainya tahu orang mana yang bawa kartu dan tidak..
    Kasihan pegawainya kalau kepada tiap pengunjung dia harus menjelaskan tentang aturan di situ.. Boro-boro tenggorokan kering, nggak kena bentak pengunjung yg tersungging “kagak hapal apa gue dari Hotel X, Restoran Y, Katering Z”, itu juga udah mending.. Horeka gitu loh..
    Kwkwkwk.. 😀

    Saya cuman orang ndeso udik dari kampung kecil di Jawa Tengah, sering juga dateng kesitu, dan nggak tahu juga kalau untuk belanja juga harus pakai kartu member.. Sampai detik baca tulisan ini saya baru tahu.. Soalnya kalau dateng kesitu paling telat jam 03.00 n cuma bawa pikulan sama keranjang isi sayuran sih.. 😛

    1. Aahaha…ide bagus. Hmm, gimana ini cc-in pihak Lotte.
      Mas bener banget, Lotte Wholesale ini emang cocok buat bisnis Horeka, bisa dimanfaatkan itu PPN-nya. Lumayan banget kan.

      Saya gak tau juga sih mas sekarang gimana, gak pernah kesana lagi setelah hari itu. Maklum konsumen akhir, sekali belanja kan gak pernah sampe belasan atau puluhan juta. Ke minimarket terdekat aja sudah puas. Hehehe.

  12. Lote itu mahal. Saya pedagang dan saya gak pernah kulakan di lote wholeshale. Dah pegawainya gak ramah, mahal, dan apa apa bungkusin sendiri. Tinggal nunggu waktu aja untuk bangkrut

    1. saya pikir menguntungkan buat pedagang karena faktur pajaknya bisa digunakan kan buat pengurangan.
      Sekilas sih setiap lewat emang sepi, gak kayak Giant disebelahnya.

  13. Sehabis lebaran kemarin saya temani ibu saya belanja di Lotte Whole sale Bogor. Kebetulan beliau punya toko dan toko2 langganan masih tutup. Saat cek harga ternyata harganya lebih murah. Ibu saya langsung belanjan dalam jumlah banyak spy dapat harga yg lebih murah. Total Belanja yg kami bayar malam itu 2,8 juta. Keesokan harinya saat ibu saya dng pegawainynya mencocokkan barang dng faktur..beliau kaget sekali karena ada PPN 10% . Jadi sebetulnya pembelanjaan cuma 2,5juta sekian…tapinkarna ada PPN jadi 2,8juta. Selama ini kalau belanja di supermarket retail setau saya PPN sudah di masukkan ke harga barang. Setelah kita tambahkna PPN nya harga ternyata jauh lebih mahal. Kasihan ibu saya..beliau kecewa sekali karena ketidaktauan kami tentang aturan PPN di lotte mart

    1. Iya mba, memang lotte whole sale ini cocoknya buat yang punya usaha, bukan untuk end user seperti kita. soalnya PPN nya gak bisa dimanfaatin.

      Cheers

  14. Dulu di Lottemart Surakarta tidak harus pakai kartu anggota. Tapi kemarin pas mau lebaran baru tahu kalau jadi wajib. Untungnya ibu antrean belakang saya membolehkan pakai kartunya. Di sana memang ada beberapa barang yang kadang tidak ada di toko lain, menurut saya itu kelebihannya. Kantong biasanya ditawari, beli atau tidak.

    Lainnya sama juga, harga lebih mahal malahan.

Leave a Reply