8 Januari 2018 : Tips Mudik Jawa Timuran

Menjelang sahur, H-2 Lebaran, saya sama Ibu Uun sudah packing dari hari sebelumnya. Mobil sudah siap dan dikondisikan ke bengkel untuk persiapan mudik. Maklumlah mobil lansiran tahun 1991, butuh perlakuan extra untuk menaklukan sekitar 800an km perjalanan antara Bogor-Jombang.

Menjelang subuh kami berangkat dari Gunung Sindur Kabupaten Bogor dengan niatan sahur di jalan. Konfigurasi saat itu adalah, Hasya di bangku penumpang depan dan Ibun yang saat itu sedang hamil Ken ada di bangku belakang supaya bisa rebahan.

Mobil merayap pelan melewati tol BSD yang masih sepi kala itu. Menjelang gerbang tol Cikarang Utama, drama pun dimulai, wkkkk. Sekitar 5 km menjelang pintu tol sudah terjadi penumpukan kendaraan. Padahal saat itu baru masuk subuh. Kami pun sholat subuh di jalan karena boro-boro rest area, pintu tol aja gak keliatan. :p

Diantara dinginnya kabin kendaraan, persoalan baru muncul. Saya kebelet pipis!!! Bendungan duduk, di tengah ganasnya kemacetan gimana caranya?Ibun pun begitu, sama kebeletnya. Gimana caranya?Untuk Ibun disensor ya, tapi adalah caranya, klo mau tau, japri aja. Sedangkan saya? I love botol, wkkkk..gokil lah.

Singkat cerita (*karena kalau diceritain bisa 2-3 postingan sendiri), setelah berangkat subuh di hari Sabtu kami tiba di Jombang hari Senin pagi 2 jam sebelum sholat Ied dimulai. Sempet tidur sih di Cilacap sekitar 2 jam. Sisanya?ya dijalan. Kurang lebih 48 jam dijalanan. Sinting, iya. WKkk..namanya juga perjalanan perdana.

Kini terhitung sudah tiga kali bolak-balik Bogor-Jombang bawa kendaraan sendiri, kendaraan roda 4 pastinya. Dan setiap perjalanan memberikan perjalanan tersendiri. Yang paling enak?Jelas perjalanan terakhir. Alasannya?Gak cape sama sekali dan kami semua fun sepanjang jalan. Dari ketiga perjalanan yang sudah dilalui, mungkin beberapa tips perjalanan dibawah ini bisa dipertimbangkan.

Siapkan Kendaraanmu

Klasik ya?tapi ini serius penting banget. Gak mau kan ketika hujan terus kaca mobilnya gak bisa dinaekin, walhasil berasa naek motor karena sambil nyetir ya kena guyuran hujan. Saya ngalamin ini ketika mudik pertama. Kaca pintu supir agak gak bener, jadi kalau udah turun susah dinaikin. Di pagi buta jam 2 saya lagi turunin kaca mobil dan tiba-tiba hujan dan yang lebih keji adalah kacanya gak bisa dinaekin. Wkkk…akhirnya mobilnya saya kepinggirin di tempat teduh, persis motor yang lagi ngumpet klo hujan turun. Bedanya, ini roda 4. wkkk

Mari kita simak tips soal mobil dari yang ahli

Siapkan Rute Perjalanan

Terimakasih militer Amerika yang menghibahkan satelite dan teknologi gps mereka untuk dipakai umum. Apalagi dengan provider yang sinyalnya kuat. Rute perjalanan bisa fleksibel mengikuti trafic kendaraan. Tapi ada jauh-jauh hari udah menyiapkan jalurnya di kepala. Jaga-jaga ada sesuatu kamu tahu harus ambil alternatif jalur yang mana. Berdasarkan pengalaman, klo terlalu mendadak berubah pun walaupun dengan bantuan google maps, tetep aja bingung. Kenapa?Karena suggestion dari gmaps kadang melewati rute yang gak kita pengen. Contohnya lewat jalan kampung yang kecil atau jalannya rusak.

Ini ada beberapa rute yang bisa digunakan untuk rute Bogor-Jombang. Sebenernya banyak sih cuma berdasarkan yang pernah saya lewatin ya.

  1. Jalur Selatan via Dandeles : Bogor – Bandung (terserah lewat puncak atau Cipularang) – Garut – Tasik – Banjar – Kebumen – (ke Selatan) – Ambal – Jl. Daendles – Bantul (Jogja) – Solo – Sragen – Ngawi – Nganjuk Jombang
  2. Jalur Utara via Rembang : Bogor – Cikampek – Cipali – Brebes – Pekalongan – Batang – Kendal – Semarang – Kudus – Demak – Rembang – Cepu – Bojonegoro – Nganjuk – Jombang
  3. Jalur Utara via Ambarawa : Bogor – Semarang – (ke Selatan) – Ambarawa – (tanpa lewat Solo) – Sragen -Ngawi – Nganjuk – Jombang
  4. Jalur Selatan via Magetan : Sama dengan jalur selatan tapi dari Klaten – Karanganyar – Sarangan – Magetan – Madiun – Ngajuk – Jombang

Banyak variasi lainnya sih empat jalur itu cukup mewakili. Tips tambahan kalau pas mudik  antara Banjar – Jogja itu baiknya melipir selatan via Cilacap – Ayah – Ambal – Dandeles itu udah jalur paling ampuh menghindari kemacetan gila-gilan di jalur Banyumas – Kebumen – Kutoarjo – Purworejo.

Tersinting traffic-nya adalah di Jabar s/d perbatasan lewat dikit, selebihnya sih gak akan kena macet gila-gilaan lagi.

Siapkan Mental Nge-Bolang

Ketika mudik itu harus menikmati sepanjang jalan. Target tetep perlu tapi gak usah ngoyo alias kejar target banget. Karena klo udah mentalnya pengen buru-buru sampe dan ketemu macet. Udah deh mood berantakang, yang ada bakal cepet capet dan mungkin jadinya marah-marah melulu. Gak asik.

Jalur alternatif itu sahabat. Jangan takut kesasar kalau udah di daerah jawa karena jalanannya relatif bagus dan tertata baik. Kotak-kotak gitu.

Siapkan Tempat Istirahat

Kalau dulu sekali jalan bisa 24 jam nonstop bahkan perjalan perdana bisa 48 jam. Gila gila gila. Enggak lagi deh. Paling enak kalau punya saudara atau kenalan yang ada di tengah-tengah. Sehari jalan 12 jam itu sudah maksimal. Lebih dari itu udah gak sehat. Dan 3-4 jam sendiri istrihat di mana aja seketemunya, buat makan atau sholat atau cuman leyeh-leyeh aja main.

Untuk perjalan menuju ke Jombang, idealnya istirahat di Semarang atau Jogja sesuai jalur selatan atau utara. Kenapa ?Karena kurang lebih dari Bogor ke Semarang atau Jogja itu 12 jam. Sisanya tinggal 7-10 jam sudah sampe deh di Jombang.

Untuk jalan baliknya idealnya istirahat di Pekalongan, Purwokerto, Kebumen. Peer menuju Bogor-nya udah tinggal dikit. Dan tidur semalaman (6-8 jam) ditengah-tengah situ bikin sisanya enteng. Kayak perjalan balik kemaren dari Purwokerto sampe Bogor itu santai banget. Dari Puwokerto jam 7 pagi sampai di Bogor jam 4an sore. Segitu mampir di Purwakarta hampir 2 jam buat makan Sate Maranggi.

Ada tips lainnya?Kalau ada silakan berkomentar di bawah sini!

*cheers

8 thoughts on “8 Januari 2018 : Tips Mudik Jawa Timuran

Leave a Reply