OOTD (termurah) Kamu Bernilai Berapa?

Di sosial media Instagram, pernah ada masanya orang-orang postingan gambar soal OOTDnya. Biasanya berupa foto dari apa yang dia pakai hari itu. Biasanya item yang dijepret adalah celana, baju atau kemeja, sepatu, iket pinggang, dompet juga tas. Tentu saja yang dipamerkan biasanya tidak berharga murah.

Eh ada yang gak tau gak sih kepanjangan OOTD? OOTD itu singkatan dari outfit of the day atau kalau diterjemahkan dengan bebas adalah apa yang kamu pake hari ini yang nempel di badan.

OOTD jadi semacam ajang narsis kalau gak bisa dibilang pamer. Karena ku pikir, buat apa coba diposting ke media sosial. Apa faedahnya sodara-sodara?! Tolong jelaskan!!! 😀 Atau sebenernya ada faedahnya tapi saya-nya aja yang kurang update? *mikir* Silakan komen dibawah kalau ada yang tau faedahnya.

Anehnya ketimbang punya barang-barang branded atau terlihat mahal, saya malah sebaliknya, lebih suka barang-barang sederhana nan murah tapi yang gak terlihat murahan amat, oke bagian yang “gak terlihat murahan amat” itu juga penting. Paling penting adalah sesuai fungsi dan enak digunakan, itu aja poinnya. Dan satu lagi, sebisa mungkin buatan dalam negeri. Kalau bisa semurah mungkin juga, karena saya suka kemurahan *kebalikan dari pengacara pencita kemewahan itu loh :p

Saya lagi suka-sukanya pake outfit seperti gambar di bawah ini. Sebelum saya kasih tau harga-harganya, coba kira-kira tebak berapa outfit tanpe kamera dan jam tangan.

OOTD Favorit
dijepret istriku di jembatan yang ada di Taman Buah Mekarsari

Udah bisa nebak? Kalau tebakannya diatas 100 ribu berarti salah. Yang benar adalah 77ribu. Sial, murahan banget yah. Hahaha. Rinciannya adalah 18ribu untuk sendal Daimatu Bowling yang super nyaman, lalu 30ribu untuk celana pendek hitam yang dibeli di abang-abang pinggir jalan tapi enak dipake, dan kaos oblong seharga 29ribu yang dibuat oleh konveksi di Bandung. Item paling mahal sebenernya ada di jam tangan yang dibeli sekitar 900ribuan, Amazfit Bip, tapi tergolong murah juga dibanding smartwatch lainnya. Eh itu semua item yang sebutkan semua baru ya bukan bekas. Sekarang, OOTD (termurah) kamu bernilai berapa? :p *yang layak dipakai jalan-jalan ya

6 thoughts on “OOTD (termurah) Kamu Bernilai Berapa?

  1. sebenarnya manfaat OOTD itu ada. yaitu pamer hahaha… tapi yang tujuannya buat branding juga ada sih. misalnya fotoku yang pake syal rata-rata karena lagi branding membiasakan pake syal tenun buatan Indonesia. jadi OOTD sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk branding produk2 UMKM atau produk Indonesia.

    jadi inget waktu perjalanan dari Medan ke Danau Toba dan pulang ke Medan lagi, kemarin… OOTD gue murah banget: kaos oblong 75rb celana jins di bawah 200rb, syal gratis dari sponsor, dan NYEKER hahaha…

    1. Anjaay nyeker, gimana ceritanya itu Kang? Bolelah Kang MT tulis itu
      Tapi serius baru tau kalau syal yang biasa Kang MT pake itu adalah syal tenun buatan Indonesia. Sempet kepikiran, lah di Indonesia yang panas gini (kebanyakan panas) ngapain pake syal kecuali lagi ke daerah dingin ya. Misal ke Jakarta yang puanas *kecuali dalam ruangan* pan gak butuh syal.

      Pengen sih branding iket sunda dan pakaian hitam2 seperti orang badui

      1. iya, syalnya dikasih sama Tenun Bang Koko di Jepara. dari JKT ke Medan sih pake sepatu. nah dari medannya aja males. kan naik mobil teman hehe. nah di berastagi nyeker, apalagi di lokasi kemping di danau toba, kemping sampai besoknya pulang ke Medan.

  2. Dan ku mau coba beli itu celana 30ribuan, pernah ada yg jual di mobil” gitu, tapi pas waktu itu ga bawa duit jadinya ga jadi beli, sekarang nyari yg gituan susah.

    1. Ah kayanya sama nih pedagangnya. di yasmin ya?
      saya beli di dreded sih, tp abangnya bilang klo pagi nongkrong di yasmin

Leave a Reply