Mang Ujang & Tiga Petak Sawah

Rasanya baru minggu kemarin menyaksikan tayangan Kick Andy, salah satu program televisi bermutu yang pernah ada di dunia pertelevisian tanah air yang saat itu menampilkan dua anak muda yang berasal dari keluarga miskin. Namun dengan kegigihan dan kerjakeras, mereka bisa menempuh setengah perjalanan untuk keluar dari jerat kemiskinan. Ya, mereka berhasil menapaki pendidikan tinggi selepas SMA. Satu ucapan yang masih terngiang di telingan saya adalah

Pendidikan adalah salah satu cara untuk memutus rantai jerat kemiskinan

Dan pagi ini, saya mendengar sendiri dan merasakan sendiri dari orang tua yang merasakan manfaat investasi di pendidikan anak-anaknya. 🙂

Pagi ini seperti pagi-pagi lainnya, saya berangkat menelusuri jalanan kampung untuk mengakses jalanan besar. Di suatu belokan saya melihat Mang Ujang sedang berjalan, seperti hendak berangkat kerja. Dengan menggendong tas ia berjalan. Mang Ujang adalah tetangga kampung saya, kampung Cibeureum Sunting.

Berhubung saya hanya sendiri artinya tempat duduk di belakang motor masih kosong, akhirnya saya sapa Mang Ujang dengan maksud mengajak berangkat sama-sama. Setidaknya sampai ujung jalan. Begitulah di kampung, saling tegur sapa dan saling bantu.

“Mang, bade kamana?Hayu bareng.” sapa saya kepada Mang Ujang.

***”mang, mau kemana?yuk bareng.”

“Eh si lutpi, bade damel, ka ditu tuh.” (sambil menunjuk arah yang sama dengan saya akan melintas)

***”eh si lutpi, mau kerja, kesana tuh.”

“Hayu mang, bareng.”

***”ayo mang, bareng.”

Lalu Mang Ujang melompat ke belakang motor. Sambil menjalankan motor saya pun bertanya-tanya, sekadar saling tukar kabar.

“Cageur Mang?” saya bertanya.

***”sehat mang?”

“Alhamdulillah, putra tos sabaraha ayeuna?”

***”Alhamdulillah, anak sudah berapa sekarang?”

“Tos dua mang, alhamdulillah.”

***”sudah 2 mang, Alhamdulillah.”

“Urang mah anyar ngawinkeun kamari.”

***”saya mah baru aja mengawinkan anak kemarin.”

“Nya kitu?Meunangkeun urang mana?”

***”oya?dapetin orang mana?”

“Urang jauh, urang Pakistan. Ganteng pisan, siga maneh tah. Ngan eta mah leuwih jangkung gede.”

***”orang jauh, orang Pakistan. Ganteng banget kaya kamu, tapi itu mah lebih tinggi besar.

“Nah bisa meunangkeun urang jauh?”

**”kok bisa dapeting orang jauh?”

“Pan anak urang mah di Malaysa, ngajar agama manehna.”

***“Kan anak saya di Malaysia, dia ngajar agama”

“Wah bisa kitu euy, kumaha caritana, Mang?”

***”wah bisa gitu?gimana ceritanya, Mang?”

“Nya kitu si Eneng (anaknya), pan ku urang sakolakan di ditu Tebo Ireng (maksudnya Pesantrent Tebu Ireng, Jombang). Tah tos lulus teh tuluy gawe di Malaysa. Urang nyakolakeun beak tilu petak (3 Petak Sawah). Saru jeung Adina, adinama ayeuna ngajar di Bali.”

***”Ya gitu, si Eneng saya sekolhakan di Tebu Ireng. Setelah lulus dia lalu kerja di Malaysia. Saya menyekolahkan abis 3 petak. Sama juga adeknya, tapi dia (adiknya) ngajar di Bali.”

“Hebat euy” komentar saya. Mang Ujang pun melanjutkan.

“Nya heueuh kitu, kamari ka dieu meuli mobil Rush (Toyota Rush). Salakina mah make Mercy. Matak rame jadi rame pan di lembur.”

***”Ya begitu, kemarin dia kesini beli mobil Rush. Suaminya pake mobil Mercy. Jadinya ramai kampung (ramai membicarakan kesuksesan anaknya).”

“Si Eneng carita, basa leutik na hatena mah ceurik. Hayangna mah ulang naik angkot terus. Eh ayeuna mah geus bisa meuli mobil sorangan. Alhamdulillah. Basa balik oge, nanyakeun hutang bapak baraha. Ku si Eneng teh dilunasan kabehana. Ngeunah ayeuna mah urang teu boga hutang deui.”

***”Si eneng cerita, waktu kecil dalam hati menangis. Pengennya jangan terus menerus naik angkot. Sekarang dia bisa beli mobil sendiri. Alhamdulillah. Waktu pulang juga nanyain utang Bapak ada berapa. Sama si Eneng dilunaskan semuanya. Enak sekarang ga punya utang lagi.”

Tak terasa, kami berdua sudah di persimpangna jalan dimana saya harus lurus dan si Mang Ujang harus berbelok ke arah tempat kerjanya.

“Nuhun nya pi, kade ah di Jalan.”

***”Terimakasih ya pi, hati-hati di jalan.”

“Hayu mang, rek tuluy ah.”

***”Yuk ah, saya jalan.”

Pengorbanan Mang Ujang tak sia-sia dan anaknya pun tak menyia-nyiakan pengorbanan Mang Ujang, dari 3 petak sawah, berakhir bahagia. Satu lagi mata rantai kemiskinan terputus, satu lagi level kesejahteraan naik. Pendidikan adalah jalannya.