Haha H+9 : Kuning dan Muntah

Hari ini Haha sudah 9 hari bernapas di udara yang sama dengan orangtuanya. Kondisinya sih baik-baik aja secara keseluruhan, tapi ada tapinya, kuningnya belum hilang dan kadang-kadang suka muntah.

Memang sejak H+2 si Haha keliatan kuningnya. Di istilah kedokteran, sakit kuning (Ikterus) itu akibat adanya pigmen bilirubin yang tidak terpecah oleh hati bayi. Menurut beberapa sumber sih Ikterus ini dialami 20%-50% bayi lahir. Namun begitu, Ikterus ini perlu diwaspadai.

Walaupun kebanyakan bayi lahir akan mengalami Ikterus, namun kadarnya berbeda-beda. Kaya si Haha, setelah diperiksa di Lab ternyata bilirubinnya 13 dari batas normalnya 15. Kata dr Herman, dokter anak yang menangani si Haha, angka 13 ini masih normal. Opsinya bisa di sinar biru kalau memang mau cepet atau alami saja dengan pemberian ASI dan dijemur yang cukup.

Saya dan Nyona pilih yang alami saja yaitu dengan banyakin ASI dan kalo pagi dijemur di bawah sinar matahari langsung. Walaupun kata dokter Herman si proses jemur ga terlalu ngaruh tapi tidak ada salahnya dicoba bukan, sarannya ya diperbanyak aja ASInya. Hasilnya tadi kontrol lagi ke dokter Herman katanya masih gapapa, ya sudah dilihat lagi dua-tiga hari ke depan kalau masih kuning sepertinya di sinar aja deh.

Kekhawatiran kedua, si Haha sering muntah. Hasil searching di internet ada yang disebut gumoh ada yang disebut muntah. Bedanya kalo gumah itu ketika proses menyusui, keluar begitu aja tanpa ada kontraksi berlebih di perut. Yang dikeluarkan pun ga terlalu banyak kalo gumah. Beda dengan muntah yang volumenya lebih banyak dan keluarnya disertai kontraksi otot di sekitar perut.

Setelah ke dokter sih dibilang masih normal sampe 7 bulan. Kemungkinannya gara-gara kelebihan ASI, hehe. Saking semangat ngasih ASI jadi kebanyakan. Dari pertambahan berat badannya diyakini si Haha dalam kondisi bagus. Syukurlah.

Tinggalah sekarang saya dan Nyonya mulai mengalami begadang, walaupun banyak si Nyonya sih yang begadangnya, haha. Karena belum ada asisten, jadilah saya bantuin nyuciin baju-baju Haha yang segunung banyaknya. Ya kan kasian si Nyonyah semaleman netein, gantiin popok dan lain-lain. Gw paling sebatas bantuin bawain popok, selimut, baju dan perlengkapan lenong lainnya. Di kantor pun keliatan muka ngantuknya (*dari dulu juga ngantuk mulu padahal :P). Tapi lebih banyak senangnya kok daripada sedihnya, eh ga ada sedihnya malah :D.

Cepet sembuh Haha, biar cepet gede nanti dikasih permen sama Om, hihi.