Demi Haha

Semingguan ini gw disibukan dengan urusan yang seharusnya ga perlu dilakukan yaitu ngurusin Surat Keterangan Lahir yang hilang. Perkara banget karena selembar surat ini jadi syarat pembuatan akte kelahiran anak gw si Haha. (*duh kasian kamu Nak). Entahlah bisa ilang, yang ngilangin ya neneknya. Riweuhnya jadi perkara, yah pengorbanan orang tua sih itungannya.

Waktu diambil si Surat Keterangan Lahir itu jadi satu dengan foto bayi dari RSIA Melania di dalem suatu box. Di rumah, pas ada Kakak gw, Neneknya dengan bersemangat nunjukin foto album itu. Boxnya?wassalam, sehari, dua hari, tiga hari dicari-cari ga ketemu. Pas nanyain ke RSIA-nya lagi buat bikin baru ternyata harus ada surat keterangan hilang dari kepolisian. (*dah panjang dah urusan). Tapi jadi banyak hal lucu sih jadinya.

Urusan Polisi

Kalo bisa menyekip yang ini mungkin bakal langsung gw skip, tapi sayangnya engga. Pas berangkat kantor, gw nyempet-nyempetin mampir ke kantor polisi, berharap bisa bikin surat keterangan kehilangna dengan mudah. Nyatanya  gw ditolak mentah-mentah, karena gw ga bawa dokumen apa-apa yang menunjukan bukti emang bener itu surat kelahiran anak gw. Ada yang lucu sih salah satu dialognya, kaya gini :

Gw : “Pak, mau bikin surat keterangan hilang, surat keterangan lahir anak saya dari rumah sakit ilang”

Polisi : “Ada surat keterangan lahirnya?”

Gw : “Pan itu yang ilang Pak, ini mau bikin akte kelahiran ini juga”

Polisi : “Harus ada bukti dong, takutnya kan sekarang ada penculikan bayi, bisa aja kan situ boong. Fotokopi atuh” (*nah ini bener juga)

Gw : “Pan ilang, ga sempet motokopi”

Polisi : “Wah harus ada bukti atuh, ga bisa. Rumah sakit mana sih”

(*aaargh ieu lieur polisi teh)

Gw : “Tuh depan” (Kantor Polsek Bogor Selatan sama RSIA Melania emang depan”an)

(lalu gw diem mikir bukti apaan yang bisa)

Gw : “Paling ada bukti kwitansi, buku nikah, ktp”

Polisi : “Ya udahlah kwitansi, KK (*kenapa jadi ada KK), sama surat pernyataan”

(ah titadi ke)

Dan gw pun pulang ngelengkapin bukti-bukit. Repot ya?!Iya.

Masalah lainnya juga, karena si Nyonya belum bikin KTP Bogor, karena dulu waktu mau bikin, ada surat kepindahan yang kurang dari Sorong. Maklum daerah timur, informasi jadi kurang, jadi suka sembarangan kalo bikin surat-menyurat yang resmi. Jadilah PR lagi bikin KTP dan KK yang ada nama si Nyonya.

Urusan Kelurahan

Untungnya surat pengantar dari RT masih ada, jadi gw dan Nyonya bisa langsung ke kelurahan. Perkara lagi, ternyata surat kepindahan si Nyonya dibikin di bulan Maret dan masa berlakunya cuman sebulan. (*Gleg). Dengan membaca bismillah dan pembukaan UUD 45 (yg terakhir boong), berangkatlah dengan harapan tetep berlaku dengan pemakluman lokasi yang jauh.

Di kantor kelurahan disambut (seperti biasa) dengan para perangkata kelurahan yang leyeh-leyeh di luar, sambil ngerokok dan bergosip, padahal udah jam 8 lewat. Pelayanan kan bukanya jam 07.30.

Tik tak tik tak. Kelurahan yang mana pemerintaha Kota ternyata ga maju-maju, masih aja pake mesin ketik. Jadilah urusan pindah KTP ini baru selesai sejam kemudian. Apa kabar kalo selain Nyonya ada warga lainnya?!benar-benar jaman purba ya. Lucunya lagi pas selesai dan pamitan terjadilah (*pasti dah bisa nebak)

Gw : “Pak, makasih ya”

Petugas Keluarahan : “Iya, itu tinggal ke kecamatan terus ke catatan sipil ya, Dek. Administrasinya mana?”

Gw : “^#$(#&$(“

As always, selalu saja ada uang administrasi. Mereka digaji buat apa dong?jaga kantor kelurahan sambil ngerokok?Payah deh. Endonesia.

Lewat urusan dari kecamatan yang ternyata cuman dicap doang. (*yak, ngantri lama-lama cuman buat dicap). Terus kami dirujuk ke catatan sipil. Dan ternyatanya, catatan sipil yang kantornya seuprit dan harus melayani sekian juta warga kota Bogor penuh sesak sama warga yang sedang mengurus permasalahan masing-masing. Dan demi si Haha yang terpaksa ikut panas-panasan, lalu gw dan Nyonya balik kanan, pulang. Besok pagi aja jam 7 nongkrong di catatan sipil.

Besoknya jam 7 dan nongkrong. Dan tebak sodara-sodara, udah penuh aja itu kantor. Haih, untungnya Nenenknya Haha punya temen yang kerja di catatan sipil. Akhirnya urusan si Nyonya diselesaikan di dalam kantor si Ibu. Makasih yah Ibu, demi gentong Haha yang harus segera pulang.

Hari itu pun terbit KTP Bogor si Nyonya dan KK yang udah ada nama Nyonya dan Haha. Loh kok bisa?dari petugas kelurahan ternyata si Haha dimasukin ga perlu pake surat Keterangan Lahir. (*aneh banget ga sih?!). Jadi lucu, seakan-akan dari kelurahan sudah diakui bahwa anak gw ada, tapi akte ga bisa dikeluarkan karena harus ada surat keterangan lahir. Lucu kan setengah di akui (*wong ada di KK) dan setengahnya ga diakui. Birokrasi Endonesia yah, payah bet.

Setalah itu sih urusan di Kepolisan lancar jaya. Gw dateng dengan berbagai bukti lengkap mulai dari surat pernyataan, KK, KTP, buku nikah, kwitansi asli, surat pengantar dari kelurahan semua di fotokopi rapi. Polisi dan ga banyak cincong, surat keterangan hilang pun terbit dengan 3 kali print. Yang dua kali salah nulis nama gw dan Nyonya (*tetep ya).

Sekarang urusannya tinggal ke RSIA Melania, sudah diterima tapi kepastiannya nunggu petugasnya besok. Mudah-mudahan bisa keluar lagi surat keterangan lahir. Urusan akte kelahiran nanti bakal diurusin temen Nenenknya Haha karena kebetulan dia yang urus soal akte kelahiran di Kota Bogor.

Youtube

Saking lucunya si Haha, gw pun jadi kepikiran untuk mem-video-kan kelakuannya dan sekalian meng-upload-nya ke Youtube. Thank to techlogy, lewat hape Android, ternyata perkara merekam video dan terus meng-uploadnya jadi amat mudah. Nih dia si Haha dalam Youtube, semoga bisa sering-sering upload kelakuannya 😀

[youtube=http://www.youtube.com/watch?v=mXmnd10aBYU&feature=autoshare]